#194 Konsep “Green Architecture” sebagai Bentuk Kreativitas Berbasis Pada Lingkungan di Belanda

Seperti yang kita ketahui saat ini bahwa isu lingkungan merupakan topik yang sedang hangat-hangatnya diperbincangkan. Salah satu tantangan yang dihadapi oleh setiap negara di dunia tahun ke tahun adalah peningkatan produk manusia yang menyebabkan perubahan iklim global. Konsentrasi Gas Rumah Kaca (GRK) di atmosfer meningkat dan menyebabkan serangkaian perubahan berpotensi merusak dalam iklim global dengan meningkatnya suhu umumnya. Sementara dampak dari perubahan ini bervariasi dari negara ke negara, karena banyak faktor seperti lokasi geografi. Sebagai dampak dari perubahan global yang terasa, solusi yang diperlukan untuk melawan perubahan ini juga harus diatur pada tingkat global.
 
Apa yang terjadi pada lingkungan kita berimbas pada berbagai macam bidang dan sektor. Dunia arsitektur merupakan salah satu bidang yang  tak luput dari isu-isu lingkungan. Arsitektur termasuk bidang yang penuh kreativitas dan seni, salah satu hal yang juga sangat saya gemari. Tentu jika memperbincangkan mengenai arsitektur, yang terbersit dalam benak kita adalah rancangan bangunan-bangunan yang berseni. Dan di setiap negara pasti memiliki ciri khas bangunan masing-masing.Menanggapi isu lingkungan global saat ini, Belanda sebagai salah satu negara dimana para arsitek-arsitek dunia berada telah mulai mempraktekkan konsep Green Architecture atau arsitektur hijau, yaitu konsep penciptaan arsitektur bangunan yang ramah lingkungan. BNA (Ikatan Arsitek Belanda) sangat mendukung pelaksanaan konsep Green Architecture. Bahkan organisasi ini setiap tahunnya mengadakan kompetisi arsitektur dan yang paling menonjol pada tahun 2012 ini adalah konsep transformasi arsitektur.

Berbagai macam kreativitas para arsitektur Belanda dituangkan dalam kompetisi tersebut. Banyak hasil karya yang berupa metamorfosa bangunan, misalkan dari barak tentara menjadi balai konferensi, penjara menjadi hotel mewah, dan lain sebagainya. Inisiatif ini sangat didukung oleh BNA. Jika dulu kita hanya mengenal hanya produk-produk tertentu yang dapat menerapkan 3R (Reduce, Reuse, Recycle), namun kali ini kita dapat melihat konsep itu pada arsitektur-arsitektur bangunan di Belanda. Bahkan dalam situsnya, BNA menulis, “Merubuhkan gedung semena-mena tak cocok dengan kondisi sekarang. Pengaruh krisis dan ajakan hidup sustainable pun berimbas di bidang arsitektur.”
Memang tidak dapat dipungkiri bahwa resesi berperan aktif sebagai salah satu faktor yang dapat menyerang para kontraktor bangunan di Belanda sehingga banyak proyek yang dibatalkan di tengah jalan. Oleh sebab itu konsep Recycle dianggap sebagai solusi ideal saat ini, yaitu memanfaatkan dan merenovasi kembali bangunan yang telah ada. Daripada harus merobohkan bangunan lama dan melakukan proses pembangunan lagi dari awal,tentu hal tersebut justru akan menghabiskan lebih banyak sumber daya dan tmemicu erjadinya pemborosan. Proses penerapan konsep Recycle bangunan tentunya juga mempertimbangkan efek jangka panjang, sehingga tidak sembarang bangunan yang dapat direnovasi.
Sebenarnya konsep Green Architecture ini tidak hanya mengarah pada konsep Recycle atau daur ulang saja, namun juga tetap menerapkan konsep Reduce dan Reuse. Dengan memanfaatkan kembali bangunan yang sudah lama, maka para arsitek Belanda dapat mengurangi dan meminimalisir penggunanaan sumber daya alam pada proses pembangunan gedung (Reduce). Secara tidak langsung mereka juga  menggunakan dan memanfaatkan kembali  bangunan yang sudah lama tidak dipakai (Reuse) serta melakukan beberapa renovasi ulang yang dapat membuat bangunan tersebut dapat digunakan kembali, meskipun dengan fungsi yang berbeda (Recycle).
Belanda memang negara yang kreatif. Arsitektur-arsitektur Belanda selalu mampu menciptakan suatu hasil karya yang tidak hanya mengandung nilai seni tinggi, namun juga menerapkan konsep ramah lingkungan demi tercapainya sustainable development.
Nah, berikut ini adalah beberapa contoh “Green Architecture” karya arsitek-arsitek Belanda. 
Ayo, coba tebak, dulunya bangunan-bangunan ini bekas bangunan apa? 😀
Sangat menakjubkan bukan? 😀
– ditulis oleh Kusdiana Lusi Kartikasari

Tinggalkan komentar

Filed under entri, kompetiblog2012

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s