#609 Souvenir-souvenir Cantik untuk Surga Hindia

Belanda bagai janda yang diceraikan oleh Indonesia saat penyerahan kedaulatan tanggal 27 Desember 1949. Begitulah kiranya yang tersirat dalam lagu “Arm Den Haag” oleh Wieteke van Dort. Ikatan antara Belanda dan Indonesia teramat erat, terlepas dari kenangan pahitnya, hubungan itu tak terpungkiri. Hubungan yang unik ini memunculkan bentuk kreatifitas orang Belanda yang luar biasa dan tak akan pernah terhapus dari kenangan manusia kedua negara ini, dari zaman ke zaman. Apakah itu?

Dimulai dengan hal yang sepele: GULING. Benda perlengkapan tidur ini merupakan ciptaan orang Belanda. Orang-orang Inggris menyebutnya ‘Dutch Wife’ sebagai bahan olokan karena kebiasaan orang Belanda yang tinggal di Hindia Belanda (Indonesia) memeluk guling bak seorang istri.[1] Benda yang sepele ini buah tangan orang Belanda yang muncul sebagai bentuk ‘kerinduan’ pada istri mereka nun jauh di sana (Belanda). Meskipun benda itu dahulu dijadikann olokan, kenyataannya, saat ini guling menjadi salah satu bentuk gaya hidup manusia.

Kreasi Belanda untuk negara yang disebut ‘Hindia Kami'[2] selanjutnya ialah deretan lagu-lagu Indisch yang dipopulerkan dalam “The Late Lien Show”, “Tante Lien”, “Kun Je Nog Zingen, “Zing Dan Mee” dan “Tante Lien voor Veteranen”. Acara-acara yang bernuansa Indisch itu menampilkan cerita-cerita dan lagu-lagu tentang Indonesia yang dibawakan dengan bahasa Belanda kreol dialek Indisch. Wieteke van Dort adalah artis utamanya. Tema-tema yang sekali lagi terlihat sepele digubah oleh sang pencipta lagu menjadi karya yang mampu mengobati kerinduan akan ‘Hindia Kami’. Adakah lagu Indonesia yang bercerita tentang nasi goreng? “Geef Mij Maar Nasi Goreng” adalah judul lagu tentang kuliner khas Indonesia itu. Jika ingin tahu lagu-lagu Indisch lainnya bisa klik di sini.

 Anjungan Belanda sebelum terbakar.

Ketiga. Megaproyek anjungan Belanda yang dipamerkan saat Pameran Kolonial se-Dunia di Paris tahun 1931 menjadi buah bibir masyarakat Eropa waktu itu. Kegilaan dan kegigihan sang arsitek anjungan ini patut diacungi jempol karena ia dua kali membuat anjungan dengan desain rumit itu dalam waktu tak sampai enam bulan. Anjungan Belanda yang pertama sempat terbakar lalu digantikan dengan anjungan kedua. Tak hanya itu, kesenian dan budaya khas Indonesia (Jawa dan Bali) diperkenalkan untuk pertama kalinya di Eropa. Terlepas dari pro-kontra pada masa itu proyek ‘gila’ ini telah memperkenalkan Indonesia di dunia Barat.

Proyek pengendalian banjir Jakarta merupakan wujud solusi kreatif orang-orang Belanda yang perlu diperhitungkan meski usaha itu belum mampu menghentikan kedahsyatan banjir di Jakarta. Sketsa-sketsa dibuat oleh insinyur-insinyur mumpuni untuk meciptakan kanal atau pintu air guna membendung laju banjir. Pintu Air Karet dan Pintu Air Matraman merupakan hasil dari sketsa-sketsa itu.[3]

Buah tangan terakhir yang menurut saya menjadi ‘harta karun’ yang tak ternilai ialah KITLV. Disitulah letak rekam-jejak sejarah yang mengaitkan Indonesia dengan Belanda. Manajemen penyimpanan dan pengelolaan yang terbuka mempermudah untuk menjangkaunya guna menguak sejarah yang bagai ‘batang terendam’, tenggelam di dalam dasar sungai dan tak terjamah.

Mungkin tak hanya kelima ‘souvenir cantik’ yang dipersembahkan Belanda untuk Indonesia yang dianggapnya sebagai sebuah surga. Ada banyak lainnya yang mungkin dimunculkan dari kekuatan ide yang dimiliki orang Belanda dengan membuat bentuk-bentuk nyata dari kenangan indah mereka di Indonesia, sehingga mereka terus bertanya: adakah sesuatu yang menakjubkan lagi yang bisa kuciptakan untuk ‘Hindia Kami’?

– ditulis oleh Puteri Soraya Mansur

Tinggalkan komentar

Filed under entri, kompetiblog2012

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s